April 5, 2018

Pendewasaan Hingga Pelaminan "PHP" Eventnya Para Singlelillah

Pendewasaan Hingga Pelaminan, hm, apa sih yang pertama kali kalian fikirkan, acaranya jomblo? atau acaranya orang-orang yang ngga laku dan ikutan acara itu biar laku dan ketemu jodoh? hmm, kalau menurut aku sih ini acara untuk mencari jodoh dengan cara yang benar, loh emang ada yang salah? coba aja perhatikan sendiri.

24 Maret 2018

Siapa sih ga tau tempat ini, tempat sejuk yang bisa di jadikan tempat untuk menghabiskan waktu bareng keluarga, tempat belajar, tempat camping, dan banyak deh, apalagi dengan fasilitas yang di bilang cukup memuaskan, dan dengan di tambah lagi adanya air terjun satu hati, pasti semua orang yang suka janjalan ke gunung atau sering camping di bumi perkemahan pramuka pasti tau tempat ini.

Tibrena Mekar
Tapi kali ini bukan mau bahas soal itu, kali ini aku mau bahas tentang Event Pendewasaan Hingga Pelaminan yang singkatan kerennya itu PHP tapi PHP kali ini bukan Pemberi Harapan Palsu kayak kamu . Ini acara untuk para Single yang memutuskan untuk tidak pacaran sampai jodoh menjemput mereka, dan kali ini di lakukan di alam terbuka dan ini merupakan season ke IV

Berlokasi di Tibrena Mekar, di sini semua perserta memasang muka bahagia mengharapkan bisa bertemu dengan pasangannya untuk melengkapi 1/3 agamanya, meski dari berbagai daerah, dan strata ekonomi yang berbeda-beda juga, namun para peserta yang rata-rata berusia 20-an dan juga mereka awalnya juga belum mengenal satu sama lain juga, ternyata itu tidak membuat mereka canggung untuk mengenal dan berbaur dengan teman baru mereka.

Acara ini di isi dengan Pembekala Pra Nikah yang berguna untuk bekal sesudah menikah nanti, motivasi, games, dan juga banyak kegiatan positive lainnya.

Pendekatan Hingga Pelaminan ini di mulai dari tanggal 24 sore, di mana semua peserta yang baru datang melakukan registrasi ulang di lokasi yang sudah panitia sediakan, dan peserta beristirahat di mess yang sudah di sediakan dan sekalian makan malam yang sudah panitia sediakan.

"Baca Juga : Sumatera Utara dan 1260 Menit"

Mati lampu, jadi daerah ini ternyata sering mati lampu bergilir dan kemarin itu mati lampunya hampir 3 jam, jadi acarapun sempat tertunda yang seharusnya di mulai ba'da isya jadi acara di mulai pukul 21:30 setelah lampu hidup semua, loh emang ga ada genset? ada, tapi gensetnya mungkin engga tarik untuk menghidupkan semua penerangan di lokasi wisata itu.

Acarapun di mulai, semua peserta memasuki aula, di mana aula itu penuh dengan ramainya peserta yang berantusias, materi pertama dengan slide, sang speakerpun memainkan slidenya dan membuat rasa kantuk di malam itu pecah, semua merasa terenyuh dengan pembahasan pra nikah yang beliau sampaikan, tentang pembekalan yang beliau sampaikan, sampai materi pembekalan selesai di sampaikan sekitar pukul 23-an gitu.

Mas Masnya
Mbak Mbaknya
Lanjut dengan Motivasi mas mas yang membekali pra  nikah juga, tapi kali ini lebih ke motivasi, di mana mas tersebut bercerita bagaimana perjuangan dia menemukan tulang rusuknya, dan itu sayang keren menurutku, di mana dia lagi di coba susah susahnya di situ Allah memberikan dia rizki yang tak pernah di sangkanya, yaitu istrinya sekarang.

Selesai motivasi tersebut, sekitar pukul 00:30 malam semua peseta di bagi menjadi 3 kelompok, dan di dalam kelompok itu masing masing tak saling kenal dengan satu sama lain, di situ semua terlihat masih semangat meskipun di malam itu suasana juga sangat dingin karena daerah itu juga terletak di daerah pegunungan jadi wajar aja sangat dingin.

Pembagian Kelompok
Setelah di bagikan kelompok, semua peserta yang sudah ada di kelompok melakukan post to the post di mana semua peserta di bekali pemantapan pra nikah, soal mengenai halal harom, dan pemantapan lainnya, yang di mana tujuannya agar menghindari pacaran atau perbuatan yang tidak sesuai dangan ajaran islam, di sini semua materi di sampaikan dengan tegas, sehingga peserta mengerti akan baik dan buruknya ketika mengerjakan sesuatu yang di luar batasan atau di luar peraturan.

Pembekalan di Post to the Post
Acara berlanjut sampai pukul 3, dan di situ semua peserta beristirahat di tempat yang sudah di siapkan oleh panitia.

Sehabis subuh, semua peserta berbaris di lapangan, menghangatkan tubuh dengan cara senam kecil kecilan bermain games yang tujuannya saling mengenalakan satu sama lain, dan setelah acara itu selesai semua peserta sarapan bareng di lapangan.

Senam Pagi, itu ga cuma mbak mbak aja ya, mas masnya di sebelah kiri
Yok sarapan pagi rame-rame
Acara berlanjut sampai siang, dan acara ini sangatlah positif di mana semua di susun dengan rapi dan materi juga sangat bagus, di mana kita di beri masukan dan bagai mana cara menghadapi rasa cinta ketika itu sudah muncul, apakah dengan cara pacaran atau dengan cara langsung nikah, tentu nikah dong, wkwk. dan semoga peserta yang datang kemarin juga di berikan jodoh yang barokah, dan yang kemarin ketemu pasangannya dan sedang dalam proses pelancaran menuju nikah nantinya menjadi keluarga yang samawa, eh, wkwk,

Main Games

Mbak mbaknya main games apa tuh
Dan untuk event ini semoga tidak
berhenti di season IV saja, tapi berlanjut samapai ga habis habis, karena ya menurut saya ini adalah event yang sangat Positif, oh iya kegiatan ini di adakan oleh Penggerak Pembina Generus Medan Barat, yang tujuannya untuk menggerakan pemuda dan pemudi agar segera menikah bagi yang sudah mampu dan siap.

Alhamdulillahijazakumullahukhoiroh
Baca Lagi Ah. . . → Pendewasaan Hingga Pelaminan "PHP" Eventnya Para Singlelillah

April 3, 2018

Menikmati 'Harpitnas' di Taman Air Percut

Harpitnas? apa sih itu? hmm.. Harpitnas itu adalah Hari Kecepit Nasional, yang di mana itu adalah dimana hari di antara hari merah di sebelumnya dan sesudahnya, kalau kelen tanya siapa yang buat singkatan itu manalah aku tau, itu aja aku taunya pas masih di bangku sekolah dasar, hehe

Nah, biasanya kalau Harpitnas kalian ngapain sih? apa di rumah aja, tidur, janjalan, camping atau ya ngerjain kerjaan yang ga ada gunannya, ya yang pastinya kalau ga ada kerjaan ya pasti bosen kali lah ya, namanya juga libur panjang tanpa planing, wkwk

Oke, kalau kamu bingung, berarti kita sama, sama-sama bingung mau kemana dan ngabisin waktu kemana untuk liburan kali ini, dan akhirnya ada satu tempat yang mau di coba di datengin karena penasaran, dan tempat itu agak jauh juga untuk di datangin, namanya Taman Air Percut walaupun jauh ya namanya juga penasaran kenapa ga di coba, Bismillah aja deh,

Oke, sabtu pagi semua udah di siapkan, bensin di isi full, kereta di elap sampe mengkilap, siapa tau nemuin jodoh di sana, eh, dan tidak lupa mengenakan jaket dan sendal eiger kesayangan, saran sih kalau mau pergi pakai masker, sebab jalan kesana itu debunya lumayan lah, bisa jadi bedak juga, hehe


Oke, kemarin tepat pukul 10:00 dengan cuaca bagus mentari yang terik tapi tetap ga mengikis semangat untuk liburan ke sana, dan menghabiskan waktu di Hari Kecepit Nasional, dan Goooo....

Sekitar 45 menit kereta (sepeda motor) melaju dengan santainya dengan kecepatan rata-rata 40KM/H dengan santai berjalan dan ga terasa udah sampai aja di cemara asri, dan perjalanan masih harus berlanjut, oke, jalan terus saja mengikuti jalan besar yang kalau salah ambil jalan bisa membawa aku ke pinggir lautan, soalnya itukan kalau terus saja temoat wisata makan seafood di pinggir laut gitu.

Dan sampai di persimpangan, di mana itu persimpangan kalau belok kiri jalan pasar I gitu, dan aku belok ke kiri dengan tenangnnya, dan lanjut perjalanan.

Sempat Ragu

Ya, setelah masuk ke pasar I sempat ragu, sebab ga ada rambu-rambu penunjuk arah untuk kelokasi taman air percut itu sendiri, dan ya jalanin aja terus ke sampai ada spanduknya di sebelah kiri nempel di pohon, itupun aku sangka cuma untuk iklan di daerah itu, dan teruslah jalan ke depan sampai jumpa simpang 3 yang ada pamplet Icherry, dan ternyata itu ada baliho taman air percut loh, soalnya pas belok itu ga nampak, mungkin karna sehabis tikungan langsung simpang 3 belok ke kiri kali ya, jadi ga nampak.

Belok kiri sehabis tikungan, bukan makin ga buat ragu dan bimbang, rambupun masih jarang, dan di penghujung jalan dan ternyata habis aspal belum ketemu juga dengan lokasi itu, sampai di perbatasan jalan antara jalan aspal dan jalan tanah itu bener buat bimbang antara lanjut atau tidak, sementara itu jaraknya sekitar 1 kilometer lebih baru ketempu balihonya lagi.

oke, karena kau dan kawan yang ku bawa penasaran aku lanjut kedepan, lanjut menyusuri jalan bebatuan, dan ternyata bener, tempat itu di penghujung jalan bebatuan itu, mungkin sarannya bisa di kasi rambu di lokasi itu biar ga bikin bimbang, atau aku aja ya yang gatau kalau di situ ada rambu, hehe

Taman Air Percut

Taman Air Percut, ntah apa pertama kali kesan di dalam benakku masuk ke dalam, yang jelas kalau aku ga jomblo dan udah bekeluarga, keknya seru piknik di sini, wkwk

Enak ya duduk-duduk manja bareng keluarga gitu

Taman air percut ini lumayanlah, lumayan jauh untuk di tempuh, soalnya kalau dari Internet itu alamatnya itu Jalan Paluh Gelombang, Tanjung Rejo, Percut Sei Tuan, Tj. Rejo, Percut Sei Tuan, Kabupaten Deli Serdang.

Tapi ya gapapa juga sih, di sinikan emang gitu, tempat wisata ya jauh-jauh, udah jauh masuk pula lagi ke dalam-dalam, mungkin mereka mau mengajarkan kalau mau tempat yang bagus itu harus melewati perjuangan yang agak ribet dikit, wkwk

Taman Air Percut, namanya juga taman air ya pasti di situ banyak airnya, sewaktu masuk aja di sambut dengan jempatan beton yang menghubungkan lokasi dan jalan karena di batasi oleh sungai yang mungkin cukup dalam. Setibanya di sana kita di sambut dengan kolam besar yang luas, yang di tumbuhi pohon kelapa yang rapi di sekeliling kolam.

Taman Air Percut
Mungkin karena banyaknya kolam itu kali ya makanya di sebut taman air, di mana mana air ,di situ air di sana air, tapi ga ada air yang bisa di jadikan tempat bermain air, mungkin bisa tuh di bikin water boom atau kolam renang. kalau orang yang dekat laut main ke situ mungkin itu bisa di sebutnya tambak kali ya, soalnya kolamnya tersusun rapi seperti tambak gitu.

Di sini seru juga sih untuk menghabiskan waktu sama keluarga, apalagi banyak spot spot yang seru, ada yang mancing, naik delman, sepedaan, apa lagi di sana ada beberapa wahana yang bisa di bilang lebih seru, seperti kita masuk kedalam bola terus kita main di tengah tengah kolam, kan seru, wkwk, kalau gamau main itu biar lebih romantis ya main itu aja, main bebek bebekan bareng istri atau sodara, pliss jangan sama pacar, nanti aku lempar batu pas aku liat kamu main gituan, biar karam kelen berdua di kolam itu.

foto bareng keluraga, hmm, nampaknya seru

Di sini juga ada flaying fox, jadi kalau kamu sukanya ketinggian sepertinya bisa main wahana itu, kalau di tanya harga tiket masuknya sih aku bakalan murah, cuma Rp.10 Ribu, dan kalau kamu datangnya di jum'at pagi sampe jam 2 siang itu gratis, parkirnya juga gratis, biasanyakan kamu suka kesel kalau masuk ke tempat wisata gitu, udah mahal, terus di mintain uang parkir pula, kan sebel yakan, wkwkwk

kalau yang cuma mau santai santai aja bisa, di situ ada tempat binatang-binatang kecil-kecilan sih, ada ayam siam kalau gasalah, ada ayam kalkun, ada cendrawasih kata kawanku, padahal itu burung merak, nampak kali dia ga pernah ke kebun binatang, wkwk, rusa juga ada kok, tapi kemarin aku nampaknya cuma satu, ah mungkin suaminya lagi pergi kerja, soalnyakan aku datangnya juga siang hari.

Kalkun, hayo siapa pernah di kejar

yang kata kawanku burung cendrawasih, wkwkwk
Eh, ada rusa
Kalau di tanya mau duduk di mana, di sini banyak temat duduk, spot-spot bagus juga ada untuk mengekspresikan ke alayan kamu, kalau kamu lapar juga ada cafe di taman air percut tapi itu bisa di bilang foodcourt sih soalnya yang jualan juga beda-beda orangnya, bahkan kede-kede di pinggir kolam juga banyak, tapi ya namanya tempat gitu kayaknya lebih seru bawa makanan dari rumah, jadi bisa santai-santai di pinggir kolam.

Jualan di pinggir kolam, makan sambil di terpa angin sepoy sepoy seru juga

Kalau untuk saran sih Taman Air Percut itu bagus, apalagi untuk menghabisakan waktu bareng keluarga, tapi untuk rambu-rambu penunjuk arahnya masih kurang, jadi kalau orang-orang dari luar kota mungkin bingung carinya di mana, apalagi kayak aku yang udah lama ga melalak-melalak, hehe

Kalau tempat sholat ada kok, ada di depan dekat pintu masuk, jadi jangan bingung kalau mau sholat, pigi aja ke arah jalan keluar di sana ada Masjid berdinding kaca, ya ber AC jugalah alhamdulillah, jadi kamu kalau keliling-keliling kepanasan dan belum sholat, bisalah sholat lama-lama di masjid.

Ini Kalau kamu mau sholat, jadi jangan banyak alesan
kalau janjalan ga mau sholat

Mungkin lain kali ya aku ke situ lagi, ya kalau ada waktu melalak ke sana, kalau ga nanti aja deh, sama istri habisin sore di sana, harapannya nanti kalau datang lebih bagus sih, syukur-syukur ada pemandiannya, wkwkwk, bercanda kok, hehe

Baca Lagi Ah. . . → Menikmati 'Harpitnas' di Taman Air Percut